Jumat, 20 Mei 2011

WEDANG KOPI 4 - KEDAI KOPI - 咖啡館

WEDANG KOPI 4 - KEDAI KOPI - 咖啡館




A coffeehouse in Palestine (1900) 巴勒斯坦的一家咖啡館



KEDAI KOPI - 咖啡馆 - 咖啡館 - kāfēi guǎn - Coffee Shop



Starbucks 星巴克

Logo Starbucks Cafe 1992-2011


Logo Starbucks Cafe sejak 2011

Starbucks Corporation (NASDAQ: SBUX) adalah sebuah jaringan kedai kopi dari Amerika Serikat yang bermarkas di Seattle, Washington. Starbucks adalah perusahaan kedai kopi terbesar di dunia,[1] dengan 15.012 kedai di 44 negara.[2] Starbucks menjual kopi, minuman panas berbasis espresso, minuman dingin dan panas lainnya, makanan ringan, serta cangkir dan biji kopi. Melalui divisi Starbucks Entertainment dengan merek Hear Music, perusahaan ini juga memasarkan buku, musik, dan film.
Sejak pertama kali dibuka di Seattle, Starbucks tumbuh dengan sangat cepat. Pada tahun 1990-an, Starbucks banyak membuka kedai baru. Pertumbuhan ini terus berlanjut sampai tahun 2000-an. Pada akhir Maret 2008, Starbucks telah memiliki 16.226 kedai, 11.434 di antara berada di Amerika Serikat. Namun pada 1 Juli 2008, Starbucks mengumumkan bahwa mereka akan menutup 600 kedai dan memotong rencana pertumbuhannya di Amerika Serikat, dikarenakan melemahnya kondisi ekonomi.[3][4] Pada 29 Juli 2008, Starbucks juga memberhentikan 1.000 pegawainya. Penutupan dan pemberhentian kerja ini merupakan akhir dari pertumbuhan pesat Starbucks yang dimulai pada tahun 1990-an.

Sejarah

Starbucks Coffee pertama kali dibuka pada 1971 di Seattle oleh Jerry Baldwin, Zev Siegel, dan Gordon Bowker. Howard Schultz bergabung dengan perusahaan ini pada 1982 dan terinspirasikan oleh bar espresso di Italia, membuka jaringan Il Giornale pada 1985. Beberapa saat setelah pemilik aslinya membeli Peet's Coffee and Tea, Starbucks dijual pada Howard yang kemudian mengganti nama Il Giornale dengan nama Starbucks pada 1987.
Starbucks pertama di luar Seattle adalah di Vancouver dan Chicago pada 1987 sedangkan cabang pertama di luar Amerika Utara terletak di Tokyo, Jepang yang dibuka pada 1996.

Penjualan internasional

Duapuluh sembilan persen kedai Starbucks kini berada di luar Amerika Serikat.[5]
Di Indonesia, hak waralaba Starbucks dimiliki oleh Mitra Adi Perkasa.

Kritik dan kontroversi

Di berbagai tempat di Amerika Serikat sejumlah gerai Starbucks telah menjadi sasaran serangan sejumlah pihak yang berpendapat bahwa perusahaan ini menjadi bagian dari homogenisasi kebudayaan Amerika dan arus globalisasi yang melanda dunia. Bentuk serangan berbeda-beda, dari corat-coret di dinding, penuangan lem pada kunci pintu dan jendela gerai untuk mempersulit orang masuk atau mengotori jendelanya, hingga pemasangan surat pemberitahuan dengan kop surat palsu Starbucks yang isinya mengumumkan dengan penuh penyesalan tentang ditutupnya "ribuan gerai di seluruh dunia."

Referensi

  1. ^ Hoovers.com. URL last accessed September 5, 2006.
  2. ^ Starbucks Company Fact Sheet. URL last accessed March 17, 2007.
  3. ^ "Coffee Crisis? Starbucks Closing 600 Stores". ABC News. Kesalahan: waktu tidak valid. Diakses pada 18 Juli 2008.
  4. ^ Free Preview - WSJ.com
  5. ^ "Wake up and Sell the Coffee", Time Magazine, 2008-04-07, p. 48.
  6. ^ a b Flex News - "Starbucks Expands in Europe"
  7. ^ a b "RB 23/2007 Joint Venture Agreements with Starbucks". AmRest.

 Pranala luar


http://id.wikipedia.org/wiki/Starbucks       




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar